Anak Nongkrong Otaknya Kosong?

Wednesday, November 5, 2014

Saya udah lama banget ngga nulis blog, padahal sebenarnya banyak yang mau saya tulis mulai dari motivasi menulis sampai pengalaman nulis tapi ya... untuk pemanasan saya mau curhat dulu di blog saya sendiri. Mudah-mudahan ada yang mau baca dan mau ninggalin jejek hehehe.

Malam ini saya kepikiran soal anak nongkrong. Bukannya mau sok suci dengan bilang waktu remajaa dulu saya gak pernah nongkrong. Bukan pernah lagi, saya bahkan kalau sehari ngga nongkrong ga keren rasanya. Well... nongkrong di wc maksudnya? Ya nggalah! Tapi nongkrong di pinggir jalan gitu deh.

Secara nih ya, dulu saya tomboy banget dan pernah pengen jadi cowok. Ih amit amit kalo inget keinginan itu mah. Jadinya saya suka bergaya macho, pakai celana terus, pakai topi, kalau lagi pake jilbab pun suka ditutupin sama tudung jaket yang gede. Waktu saya kecil, saya suka memerhatikan kok sepertinya jadi anak nongkrong itu enak.

Dari sejak kecil, saya ngga pernah boleh main lewat dari jam 9 malam dan itu membuat saya kesal. Waktu kelas 3 SMP saya akhirnya memberontak. Saya nongkrong... di teras rumah temen hehehe. Biasa nongkrongnya sesama anak cewek gimana, sih? Kalau ngga ngobrolin orang, ngobrolin fashion ya makan bakso. Saya paling males ngomongin orang kecuali orang yang saya sebelin... jiah sama ajah. Itu duluu jaman Kuch Kuch Ho hai masih hot hotnya. Lalu saya pengen merasakan nongkrong sama teman-teman cowok, awalnya cuma lucu-lucuan, jongkok di pinggir jalan ngobrolin hal gak perlu tapi waktu itu rasanya kok keren. Aneh!

Nah, setelah tahu nongkrong itu ga berguna, cieee... abis males aja nongkrong terus-terusan. Yang diobrolin duniawii terus. Baju baru lah, sepatu baru, pacar baru, dan nyebelinnya cowok-cowok itu suka ngerokok. Akhirnya saya menjauh. Lebih tepatnya nyesek sih karena saya jomblo. Soalnyaa kalau cewek ama cowok pada nongkrong pasti ada aja yang jadian, akhirnya yang jomblo kayak saya bakalan jadi obat nyamuk bakar. Tau kan obat nyamuk bakar? Cuma diam sambil ngebul-ngebul.

Tapi emang dasar suka bergaul, akhirnya saya pilih nongkrong di masjid heheh. Kalo ini bukan nongkrong tapi duduk-duduk. Jadi panitia masjid, terus lanjut jadi panitia karang taruna. Nah waktu jadi ketua Karang taruna saya merasa bebas banget. Jam terbang saya bisa sampai jam 2 malam. Bayangin aja sehari bisa rapat sama Pak Lurah dan staffnya, malam rapat sama RT dan RW, terus ada rapat-rapat lagi dengan Karang Taruna RW lain yang mana mengakibatkan saya harus 'nongkrong' lama.

Paling bete kalau lagi rapat sama staff RW, saya jadi perawan sendirian di sarang bapak-bapak. Untungnya Bu RW mau nemenin saya dan bawain kue, kalau ngga saya mengundurkan diri aja deh jadi ketua karang taruna. Nah, setelah 4 tahun masa jabatan saya, akhirnya saya mangkat dan pergi nikah. Setelah kepergian saya, Karang Taruna RW sempat jalan setahun dan aktif tapi setelah itu ketuanya entah ke mana. Sedih deh karena regenarasinya gatot.

Nah, jiwa-jiwa membangun pemuda ini masih nempel sampai sekarang. Mirisnya Karang Taruna tidak lagi dilanjutkan di daerah saya seiring dengan bergantinya Pak RW. Akibatnya, buanyaak anak-anak ABG yang kehilangan arah dan jadi butiran debu.

Well, akhirnya mereka nongkrong-nongkrong tak tentu arah. Kalau dulu saya melihat yang nongkrong itu adalah remaja tua yang udah SMA ke atas, sekarang saya sering melihat anak SD udah nongkrong! Wow... SD kan harusnya main gobak sodor, petak umpat atau apalah ini kenapa nongkrong sambil main kartu, judi, ngerokok dan pacaran? Rasanya saya mau ngamuk-ngamuk aja melihat lingkungan saya seperti ini. Tapi apa daya saya tak memegang jabatan apa-apa. Inilah sebenarnya salah satu keuntungan punya jabatan, kita bisa punya bekingan.

Waktu saya jadi ketua RW Karang Taruna saya dikasih petugas keamanan cowok-cowok keren (bukan ganteng-ganteng serigala sih) meski tak ada satu pun cowok itu yang naksir saya, yaiyalah saya kan galak. Nah, saat punya bekingan begitu saya biasa 'grebekin' anak-anak nanggung yang nongkrong gak jelas. Banyak yang bukan anak RW saya nongkrong di sudut RW sambil bawa cewek, ngerokok dan mereka saya usir-usirin. Pergi! Saya punya keamanan, satpam pun saya libatkan. Sampai saya grebek sebuah rumah kosong yang isinya anak-anak SMA yang berdua-duaan pacaran entah ngapan. T_T aah mau nangiss deh karena pergaulan udah kacau banget.

Lebih kacau sekarang, anak SD udah melakukan hal-hal seperti itu. SMP awal juga mulai begitu. Anak-anak yang dulu saya lihat masih bayi tumbuh jadi anak-anak tukang nongkrong yang kegiatannya main gadget, ngerokok, pacaran dan ngomong kata-kata kotor. Saya sedih, berusaha melakukan pendekatan dengan berbagai cara tapi tetap saja tidak digubris. Bahkan saya beberapa kali protes ke RT untuk mengusir anak-anak nongkrong itu, si RT-nya langsung lemes bilang : Udah capek, Mbak, susah dibilangin/

Padahal mereka cuma anak-anak, apa susahnya tegas sedikit? Saya pun mengumpulkan banyak pasal-pasal tentang bahaya merokok bagi anak dan larangan membiarkan anak menghisap nikotin. Saya bahkan pada titik capek nasihatin baik-baik, mengancam akan membawa anak-anak itu ke kantor polisi jika masih merokok.

Mereka lumayan syok juga meski saya gak tau apakah baik hal begitu T_T abis udah parah banget. Saya juga ngga tahu polisi mau peduli atau tidak dengan kasus anak-anak yang merokok. Lantas semakin sering saya melihat anak-anak SMP merokok sambil nongkrong, anak-anak SMA nongkrong. Saya kepikiran, apakah otak mereka kosong karena kebanyakan nongkrong? Saya ingat-ingat diri saya dulu, otak saya baik-baik saja karena saya bukan nongkrong addicted... tapi banyak teman saya yang suka nongkrong saban malam sambil ngerokok sejak SMP yang akhirnya cuma jadi maaf : buruh kasar, pekerja kasar, marketing yang karirnya mandeg, pemadat, pekerja serabutan, kuli bangunan, tukang sampah atau banyak yang dapat kerja bagus tapi hasil titipan orang tua. Parahnya lagi banyak yang hamil di luar nikah.

Seandainya saja dulu mereka ngga banyak nongkrong saya yakin kehidupan mereka akan lebih baik dan karir mereka akan melesat jauh. Seandainya dulu saya ngga sempat nongkrong negatif mungkin saya bisa menghasilkan banyak karya tulis yang bermanfaat, macam anak-anak SMP jaman sekarang yang sudah nelurin banyak buku.

Memang tak semua anak nongkrong otaknya kosong, banyak yang dari nongkrong meluaskan pergaulan tapi nongkrong yang mana dulu? Nongkrong produktiflah. Kalau hanya nongkrong bengong, godain cewek dan ngerokok gak jelas... saya gak jamin mereka bisa sukses JIKA mereka tidak segera sadar dengan kesalahan mereka.

Jadi kesimpulannya nongkrong itu ngga apa-apa dalam hukum indonesia asal tidak menganggu orang, tapiii sia-sia banget kalau nongkrongnya tidak produktif. Nah, Menteri Pemuda dan Olahraga nih plus Menteri Sosial harus turun tangan untuk merubah pola nongkrong negatif ini yang udah mendaraaah daging ini. Daripada nongkrong enaknya kan ngumpul sambil main ping pong, bulu tangkis, dan catur. Tapiii nongkrong juga ada batasnya. Jangan kebablasan apalagi kalau sampai jadi bapak-bapak masih hobi nongkrong sampai pagii... ngga manfaat banget. Karena banyak bapak-bapak di lingkungan saya begitu, nongkrong sampai pagi main kartu dan entah ngapain semalaman, paginya udah malas kerja.

Nongkrong negatif menciptakan kemalasan...

aaah jadi ngalor ngidul hehehe. Maap kalau tulisannya ngaco, karena memang hanya mengeluarkan uneg-uneg dan curhat semata ^^ mending nongkrong di depan laptop yaa, jadi tulisan :p atau nongkrong di blog hehehe

Salam
Achi TM
Penulis novel HATI KEDUA
mau belajar nulis? Call me 085643376193


1 comment:

  1. keren, saya Nikmatin bacanya dan bener bisa diterima dengan Akal sehat

    ReplyDelete

 
BLOGGER TEMPLATE BY Langit Amaravati