Mending Ngga Usah Jadi Penulis, Deh... Rugi....

Wednesday, November 19, 2014

Iya, rugi waktu banget kalau tiba-tiba diserang sama yang namanya monster mentok. Tuh monster nakutin banget, deh, apalagi kalau besok udah deadline. Si mentok tau-tahu nongol dan masa bodoh dengan waktu yang terus berputar cepat.

Tenang, kalau deadline yang menyeramkan itu hanya ada di deadline menulis skenario stripping kok. Yang pagi disuruh nulis, malam sudah harus kelar buat syuting. Kalau deadline novel, ya, masih bisa laah dikedipin editornya... nambah sehari, ya, nambah dua hari, ya, nambah satu tahun ya? Nah lo... keburu basi itu mah. Kalau deadline skenario, nih, telat sejam aja udah krang kring krang kring, pang ping pang ping.

Oke, jadi kalau sedang menulis naskah skenario harom hukumnya MENTOK ide... kalau nulis novel, bolehlah diturutin sedikit si buntu ide ini. Apa saja yang saya lakukan kalau Mentok ide?
Uhuk
Jadi penulis itu kelihatannya banyak membuang waktu ngga bermanfaat di mata orang-orang. Nih, ya, kegiatan yang kelihatannya membuang waktu :

- Baca buku buat nyari IDE dikiranya malas. Soalnya bacanya sambil tidur-tiduran, dengerin musik dan ngemil momogi.

- Kalau sudah pusing ngga bisa nerusin naskah novel, saya biasanya nyungsep ke atas kasur. Tidur buat nyari ide. Adegan selanjutnya apa, ya? Dialog yang keren apalagi ya? Eh... ujung-ujungnya ketiduran. Biasanya tidur siang bisa sampai 2 jam dan malam-malamnya ngga bisa tidur karena ide makin liar di kepala. Nah, yang suka tidur siang biasanya di cap pemalas. Uhuuy....

- Jalan-jalan keliling komplek buat nyari ide dikira pengangguran. Apalagi kalau jalan-jalannya cuma pake daster, jilbab lusuh, sendal jepit dan sisa belek yang bekas tidur siang. Ini yang suka saya lakukan saat menulis novel HATI KEDUA nih. Karena nih novel susaah banget buat saya.

                                     Hasilnya ciamik dong. Bisa pesan di saya atau dicari di Gramedia. 
                                                                Udah cetakan kedua looh ^^ 


- Suka dikira ngga gaul karena kalau lagi ngumpul sama tetangga kebanyakan diem. Lha wong tetangganya pada gosip aje kerjanya. Nah kita ambil aja tuh karakter mereka... kali-kali aja ada kata atau kalimat yang nyangkut di kepala. Abis itu pergi.

- Lari ke hutan atau belok ke pantai? Nah ini saya juga bingung jawabnya. Boleh, deh, tanya sama Rangga.

Kalau sudah lari ke hutan belok ke pantai belum ketemu juga sama idenya, nih, saya kasih tips khusus dan ciamik dari teman penulis saya yang keren. Namanya Lulu El Maknun. Begini tips nulis Lulu.

Kalau elo bingung mau mau lanjutin paragraf apa, elo ambil aja KATA dari paragraf terakhir terus elo buat kalimat dari KATA itu. Disambung-sambungin deh.

Contoh :

               Gina terdiam di pinggir kali. Ia sungguh tak menyangka bahwa Danu tidak menyukai jengkol. Padahal bagi Gina, jengkol adalah bagian hidup yang sulit terpisahkan. Apalah hidup tanpa jengkol. Tapi apalah hidup juga tanpa Danu? Ini adalah pilihan yang sulit untuk Gina. 
               
               Apa kata terakhirnya? GINA kan? Nah buat kalimat dan paragraf yang dimulai dari GINA!

              Gina terdiam di pinggir kali. Ia sungguh tak menyangka bahwa Danu tidak menyukai jengkol. Padahal bagi Gina, jengkol adalah bagian hidup yang sulit terpisahkan. Apalah hidup tanpa jengkol. Tapi apalah hidup juga tanpa Danu? Ini adalah pilihan yang sulit untuk Gina. 
               
             Apa kata terakhirnya? GINA? Apaaa GINA LAGII? Masa diulang teruus sih? Apa harus nunggu 12 tahun baru bisa nyelesain nih novel? Ugh...

            Oke... kita revisi paragrafnya.

            Gina terdiam di pinggir kali. Ia sungguh tak menyangka bahwa Danu tidak menyukai jengkol. Padahal bagi Gina, jengkol adalah bagian hidup yang sulit terpisahkan. Apalah hidup tanpa jengkol. Tapi apalah hidup juga tanpa Danu? Ini adalah pilihan yang sulit untuk Gina. Andaikan saja Danu bisa menerima kebiasannya makan jengkol.

            Apa kata terakhirnya? JENGKOL... nah, buatlah kalimat baru dari kata Jengkol.

            JENGKOL yang lezat, jengkol yang bulat, jengkol yang selalu menenangkan buat Gina. Ah... ini sungguh menyebalkan. Gina menghela napas berkali-kali. Sampai kemudian adiknya datang dan meminta Gina pulang ke rumah. 
  
           Apa kata terakhirnya? RUMAH
           Rumah yang selama ini bagaikan neraka bagi Gina. Ia tak suka dengan Abah yang memaksanya menikahi Januar. Padahal Abah tahu bahwa Gina sangat mencintai Danu. Alasan Abah memilih Januar hanya satu, karena Januar juga suka dengan JENGKOL.

           JENGKOL yang lezat, jengkol yang bulat, jengkol yang selalu menenangkan buat Gina. Ah... ini sungguh menyebalkan. Gina menghela napas berkali-kali. Sampai kemudian adiknya datang dan meminta Gina pulang ke rumah. 

            Udah ah lanjutin sendiri. Hehehe.... pokoknya ini salah satu cara yang keren menurut saya. Bisa diaplikasikan jika sudah mentoook banget. Sehingga tulisan tetap berjalan. Nanti setelah si Mentok hilang, pasti proses nulis akan lancar sendirinya. Setelah itu ngga perlu pakai metode ini lagi.

           Selamat menulis. Tetaplah semangat dan senyuuum yang lebar sambil selfie. Chiizz....


Salam
Achi TM
Mau kursus menulis?
Sms saja ke : 0855643376193
             

5 comments:

  1. klo untuk cerpen bisa gak mbak?

    ReplyDelete
  2. Tetap semangat, Prito. TFS teh Achi

    www.pritowindiarto.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. ya mbak achi , kalau cerpen bisa bantu gak? ya mbak achi ntar ku beli ya bukunya , seru tuh ceritanya ku liat.

    ReplyDelete

 
BLOGGER TEMPLATE BY Langit Amaravati